Alasan Mengapa IPK Penting Untuk Anda, Ketahui 5 Hal Ini

Bulan ketujuh maupun delapan merupakan ajaran baru bagi calon mahasiswa. Hal tersebut juga merupakan dimana bulan kick-off pelajaran baru di Indonesia. Ingat, kita tidak membicarakan ajaran baru akan tetapi alasan mengapa IPK penting?

Sajian tulisan ini mengambil pentingnya IPK. Mengapa? Karena banyak dari junior diluar sana baik calon mahasiswa maupun mahasiswa yang tengah dan masih bermalas-malasan, tentu dapat dinyakinkan belum mengetahui Why GPA Infortant?

Alasan Mengapa IPK Penting Untuk Anda, Ketahui 5 Hal Ini

Source image: theconversation.com

Nah, jika teman-teman salah satunya bertanya tentang hal ini, mari kita evaluasi akademik, pentingnya IPK dan relevansinya dengan karir. Dan yang paling penting, saya ingin memastikan bahwa semua mahasiswa baru tahun ini akan menyadari fakta yang benar tentang pentingnya IPK mereka sejak Hari 1.

Jadi berbagi posting ini adalah hal yang sangat penting untuk dibagikan pada saat ini. Untuk Anda calon mahasiswa yang hendak memasuki universitas atau Anda sudah sebagai mahasiswa, maka saatnya harus perhatikan dibawah ini sebagai pelajaran dan belajar yang benar-benar.

Ketahui juga informasi ini: Peran keluarga dalam pendidikan

Sejak Hari 1 dari perguruan tinggi, saya percaya bahwa untuk mahasiswa dan fresh graduate, IPK adalah aspek yang paling penting bagi karir siswa, tetapi bukan satu-satunya aspek yang kita harus fokus. Tapi sekali lagi, itu masih merupakan aspek yang paling penting bahwa semua mahasiswa harus fokus.

Berikut adalah 5 alasan mengapa IPK penting untuk Anda

1. IPK adalah penilaian yang benar-benar kuantitatif pada diri sendiri.

IPK adalah penilaian yang benar-benar kuantitatif pada diri sendiri

Source image: www.penabudaya.com

IPK Anda sebagai satu-satunya ukuran yang benar-benar kuantitatif yang memiliki skala standar dan hampir di setiap negara di dunia memiliki anka 0,0-4,0. Meskipun kriteria penilaian dan penilaian bisa berbeda antara universitas dan negara. Namun, tidak lagi hanya kuantitaif sebagai ukuran yang memungkinkan orang lain (atau perekrut) untuk langsung membandingkan (kuantitatif) antara satu calon yang lain, untuk menilai mana yang terbaik.

Ya, TOEFL dan SAT juga penilaian kuantitatif, tapi ada satu kelemahan utama untuk pemeriksaan ini. Tidak semua orang dapat memperoleh ujian TOEFL atau SAT, sementara semua mahasiswa secara otomatis memiliki IPK setelah mereka menyelesaikan setidaknya satu semester di universitas atau perguruan tinggi mereka.

Beberapa minggu yang lalu di Forum Young Leaders Indonesia, saya bertemu dengan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Indonesia, Bapak Luhut Pandjaitan.

Dalam forum tersebut, Menteri Luhut selalu meminta IPK dari setiap siswa yang mengajukan pertanyaan kepada Menteri Luhut selama sesi tanya jawab. “IPK-mu berapa?”, Kata Menteri Luhut, setiap seorang siswa. Mengapa? Karena ia ingin menilai bagaimana pengetahuan Anda, karena IPK adalah hal paling sederhana dan salah satu penilaian terbaik dari mahasiswa.

2. IPK merupakan salah satu syarat mendapatkan kerja dan mendapatkan beasiswa.

IPK merupakan salah satu syarat mendapatkan kerja dan mendapatkan beasiswa

Source image: www.portalkonseling.com

Ya, IPK memang banyak manfaatnya jika baik. Ketika Anda lulus nanti, dan pergi mencari pekerjaan, Anda akan menyadari bahwa kebanyakan lowongan pekerjaan memiliki ‘persyaratan minimum IPK’ ataupun lulusan Sarjana maupun Diploma.

Memiliki IPK tinggi akan memungkinkan Anda untuk melamar kesempatan kerja dan berlaku untuk industri yang paling menarik dan kompetitif seperti dibagian perbankan, konsultasi manajemen dan masih banyak lagi.

Untuk memberikan gambaran, perusahaan konsultan seperti McKinsey dan BCG memiliki persyaratan minimum IPK 3,70, dan ini juga berlaku untuk Bank seperti Credit Suisse, JP Morgan, dll.

Dalam beberapa kasus lulusan dengan IPK yang sedikit lebih rendah juga mengaku sulit mendapatkan perusahaan-perusahaan top. Bank lokal seperti Mandiri Sekuritas mengharuskan Anda untuk memiliki setidaknya IPK 3,5 (Equity Research Division). Tapi, jika Anda memiliki IPK rendah dan tidak memenuhi persyaratan IPK minimum, maka Anda memiliki kesempatan yang lebih rendah dari apa yang diinginkan dan hal inipun sulit untuk diundang ke tahap berikutnya seleksi.

Hal ini juga berlaku untuk kesempatan beasiswa, mereka menyatakan persyaratan IPK minimal untuk pelamar yang berhasil akan diberikan beasiswa. Hal ini menunjukkan bahwa IPK tinggi adalah benar-benar layak diperjuangkan untuk memberikan kesempatan yang lebih baik untuk mendapatkan kesempatan ini.

3. IPK tidak hanya refleksi dari kemampuan akademis Anda, tetapi juga komitmen, ketekunan dan manajemen waktu keterampilan Anda.

IPK tidak hanya refleksi dari kemampuan akademis Anda, tetapi juga komitmen, ketekunan dan manajemen waktu keterampilan Anda

Source image: students.telkomuniversity.ac.id

Ya, IPK merupakan cerminan dari kinerja akademik di perguruan tinggi maupun universitas, tapi sangat berarti lebih dari sekedar performa akademis Anda.

Tidak hanya itu saja, IPK juga mencerminkan konsistensi dan ketekunan dalam penelitian Anda, itu mencerminkan komitmen Anda sebagai mahasiswa dan juga mencerminkan keterampilan manajemen waktu Anda dalam menangani semua tugas, jadwal kuliah, pekerjaan paruh waktu, dll.

4. Anda akan ‘diadili’ sosial oleh IPK Anda.

Sekarang Anda perlu berhati-hati dalam menafsirkan alasan keempat ini. Apa yang dimaksud dengan istilah ‘dihakimi’ hanya masyarakat (dosen Anda, teman, orang asing) yang bisa mengetahui Anda berdasarkan IPK Anda.

Jika seorang siswa datang kepada Anda dan mengatakan bahwa IPK nya 3,99, maka respons alami dari manusia rasional adalah bahwa Anda itu adalah orang atau sebagai mahasiswa yang sangat cerdas dan rajin. Sebaliknya, ketika Anda diperkenalkan kepada mahasiswa dengan IPK 1,78, Anda akan melihat orang ini sebagai seseorang yang tidak berprestasi dalam studi akademis mereka, dan Anda mungkin “dikatakan” sebagai mahasiswa malas.

Bagian penting dari titik ini adalah implikasi sosial. Memiliki IPK tinggi atau rendah, tetapi implikasi positif atau negatif tentang IPK Anda sangat tergantung pada sikap Anda. Namun, umumnya memiliki IPK yang tinggi akan mendapatkan penghargaan dan dihormati oleh rektor, dekan, orang tua, anggota keluarga dan bahkan teman-teman Anda.

Hal ini hanya karena masyarakat melihat Anda sebagai orang yang berkomitmen, memenuhi kewajiban Anda sebagai mahasiswa untuk belajar dan seseorang yang harus dihormati karena pengetahuan yang kaya yang Anda miliki.

Misalnya Menteri Luhut adalah contoh sempurna untuk ini.

Sejak Menteri Luhut tidak tahu apa-apa tentang Anda, karir Anda, perjuangan Anda, keberhasilan Anda, dll, cara termudah baginya untuk tahu lebih banyak, hanya dengan menanyakan “Berapa IPKmu?”. Dan pada Young Leaders for forum Indonesia yang saya hadiri, jika pertanyaan datang dari seorang mahasiswa dengan IPK 3.7+, ia akan mengakui dia dengan mengatakan “Boleh juga nih kamu”.

5. IPK sangat penting untuk Magister atau Pascasarjana.

IPK sangat penting untuk Magister atau Pascasarjana

Source image: simakceritaku.wordpress.com

Hal yang sama dengan timbal balik, IPK juga merupakan faktor penting ketika menerapkan untuk Master atau Pascasarjana. Jika Anda ingin bersekolah, seperti sekolah Ivy League, INSEAD, Oxford, Cambridge, LSE, dll, memiliki IPK tinggi untuk studi sarjana akan meningkatkan kemungkinan penerimaan Anda di universitas ini. Mereka mungkin tidak menyebutkan persyaratan IPK minimal seperti mereka butuhkan, tapi apa yang pasti adalah, semakin tinggi IPK Anda miliki, maka kesempatan yang lebih tinggi Anda akan mendapatkan diterima, ceteris paribus.

Dalam bahasa latin mengatakan Ceteris paribus: Semua hal lainnya sama

Bottomline. Hidup adalah pilihan dan semua orang memiliki preferensi dan tujuan mereka sendiri. Jika Anda ingin memiliki bersantai hidup dan tidak ingin berjuang untuk mendapatkan IPK yang baik, maka tidak akan ada hasil yang diperoleh. Tapi jika Anda orang semacam itu. Maka lebih baik berupaya dan mengambil IPK yang serius.

Namun dalam sudut pandang penulis, IPK patut diperjuangkan dan hal penting dalam jangka panjang sebagai investasi masa depan. Dalam mempertahankan IPK yang solid akan memberikan investasi yang baik untuk Anda sebagai manusia dan bertujuan untuk karir masa depan Anda.

Tidak masalah jika Anda ingin menjadi seorang pengusaha atau profesional. IPK yang tinggi akan dapat menguntungkan Anda bagaimanapun. Tapi jangan juga mencatat bahwa IPK Anda bukan segalanya. Anda dapat menjadi sukses dibarengi dengan skill dan doa. Akan tetapi umumnya, IPK yang tinggi akan memberikan kesempatan keberhasilan yang lebih tinggi, terutama jika Anda ingin mengejar karir profesional. Last but not least.

Jika Anda masih belum puas dengan IPK Anda, maka capailah dan setidaknya Anda terus mencoba untuk selalu memperbaikinya. Mencoba untuk benar-benar mendapatkan IPK yang solid. Akan sangat disayangkan jika Anda tidak benar-benar mencoba untuk mendapatkan IPK yang baik, atau bahkan lebih buruk jika tidak memiliki IPK yang baik ataupun skill.

Referensi tulisan oleh: Melvin Hade

https://www.linkedin.com/pulse/5-reasons-why-your-gpa-important-melvin-hade (diakses 5 juni 2016)

Add a Comment